pertemuan : yang tak terjangka dan yang ditunggu

10 01 2009

Tadi, kerana menghargai hidup berteman, dengan senang hati aku berpakaian selayaknya dan menunggu bas lebih sejam untuk ke Kota Bharu.

Jalan ke bandar agak cerah sejak 2 hari hujan menyepi. Dan bas yang kunaiki ternyata lengang.

Sedang dalam perjalanan dari Pasar Siti Khadijah menghala ke The Store setelah melintas jalan, 3 orang gadis bertudung labuh dan kain ungu berjalan dalam arah yang bertentangan denganku. Dan di tengah-tengah, gadis yang paling tinggi, memandangku dan aku perasan tentang dia.

Dia gadis yang kulihat kala menemani adikku menjalani ujian kemasukan ke tingkatan satu di Pasir Pekan. Dia juga menemani adikku. Bezanya aku sekeluarga, dan dia hanya dengan adiknya. Daripada perbualannya dengan kawan baru Abah yang dikenalinya situ, seorang pensyarah CELPAD UIAM Gombak dari Lundang Paku, dia dan adiknya menyatakan bahawa mereka berasal dari Skudai, Johor, dan kakaknya itu bersekolah di Panchor. Oh, sekali dulu dalam tingkatan 4 pernah aku ke situ untuk persiapan Hari Terbuka YIK 2003.

Kakaknya dan aku sempat bertukar pandang tanpa sebarang maksud dalam kebosanan menunggu, dan tadinya, melihat dia memerhatikan aku, aku mengangkat wajah dan secarik senyuman biasa kuberikan tepat ke anak matanya. Entah bagaimana balasannya tidak kuketahui kerna cepat aku berjalan melepasinya. Dan kuharap agar dia tetap baik-baik sahaja dan adiknya akan berjaya memasuki sekolah itu.

Usai urusan di pusat bandar, aku berjalan terus ke KB Mall, melewati lopak-lopak takungan air hujan yang masih bersisa mesti langit telah cerah selama 2 hari setelah memandikan kami selama 13 hari.

KB Mall telah agak sedikit berubah sejak kali terakhir aku membuang masa di situ, entah berapa bulan lalunya.

Dalam jam-jam aku di situ, berjalan tanpa sebarang tujuan khusus, sempat aku terserempak dengan 2 orang rakan dari Maahad, seorang sempat kutegur dengan mata yang cepat, dan seorang lagi hanya kulihat belakangnya.

Setelah dengan nekad aku ingin pulang malam, dan dalam mundar-mandir itu, aku terlihat dia, bersama kawan-kawanya, namun anak matanya tertuju ke arah lain. Hanya sekilas pandang tajam aku lantas mengenali raut mukanya yang dewasa. Berdebar dalam pura-pura tidak mengenalinya, aku cepat berjalan terus.

Beberapa detik kemudian satu mesej mendatangiku dan dia menyatakan telah melihat aku berpakaian sekian-sekian.

Aku hanya mengiakan, dan dia pergi bersama kawan-kawanya.

“Lama atau sekejap, kesendirian akan membuatkan kita kearifan sendiri”. Itu kata-kata dalam novel besar yang tak ingin kubesar-besarkan di mana-mana. Dan fikiran itu ada benarnya.

Aku terus menyendiri dan menunggu dengan harapan dia akan datang dan minum segelas jus lobak merah segar dan berbicara di depanku dengan gayanya yang matang dan bahasanya yang bersahaja.

Oh, kadang-kadang keinginan kita, pabila telah tidak berhasil semua usaha dan pasrah pada takdir, hanyalah mimpi tak tergapai tangan nyata. Dan aku terus menggawang kayangan indah.

Lenguh menunggu, aku menatap novel dengan penuh pengharapan, untuk mengetahui bahawa akhirnya doa itu tetap sebuah mimpi manis.

Pijar mataku pada aksara-aksara kemas di atas kertas putih, aku bangun dan berjalan-jalan di celah-celah kemewahan kebendaan sambil terus-terusan berharap tentang dia dan berkhayal dengan kemewahan sekeliling yang belum mampu kumesrai, tetapi pastinya akan!

Penat, lantas aku berpusing-pusing di celah-celah minuman sejuk ketika mesej darinya tiba, dan dia sebenarnya ada di sekitarku.

Aku masih lagi berharap ketika telefon genggamku berdetar dan mengeluarkan bunyi aneh. Oh, itu panggilan darinya.

Dari jarak sepelaung, dia memberitahuku arah tempatnya berdiri dan melambai ke arahku. Dan dari kejauhan itu, sempat kutangkap rona mukanya yang ceria dan terbuka. Dia akan menaiki basnya dan menamatkan percakapan 10 saat kami dengan ucapan selamat tinggal dalam bahasa asing, dan talian kami terputus.

Gesa-gesa aku beratur membayar yogurt di tangan dan terus membuntuti langkahnya yang telah sirna.

Entah bagaimana, beberapa jam sebelumnya, ada gerak hatiku yang menyatakan bahawa aku akan bertemu dengan seseorang yang kurang menyenangkanku. Dan perkara itu benar-benar terjadi. Aku bertemu dengan dia dan suami serta anak-anaknya. Kami berselisih namun aku tetap tidak mendekatinya. Dan aku tak harus menoleh lagi.

Menjejaki temanku tadi tidak mudah. Aku mencari-cari bas ke destinasinya. Terjumpa dan aku meninggikan badan mengintai sosoknya. Tapi kehampaan tetap degil.

Mengandaikan itulah basnya, aku menanti penuh sabar bas itu bergerak perlahan-lahan menuju destinasi, tanpa pernah berjaya melihatnya lagi malam tadi.

Dengan hati separuh rapuh, aku menapak kosong pulang ke rumah.

Dan dalam kesendirian itu, kearifan sendiriku memunculkan sebegini:

“Setialah dengan yang lama dan terpercaya, jangan sekali-kali terus memuja yang baru, kerna yang baru itu mula hadirnya sekejap dan belum pernah teruji pengorbanannya olehmu”

Terus aku tersenyum memahaminya, temanku itu.

Dan semoga ia terus baik-baik selalu di sisi keluarga dan teman-teman yang mengasihinya.

13

as-the-day-goes-01

 

away-they-have-gone 

– dedikasi buat yang pernah bergelak tawa bersama

– the pictures are the intellectual property of pravsworld.com and are used here for not-profitable purposes

4 Disember 2008, 3 pagi..

Advertisements

Actions

Information

2 responses

16 01 2009
sidqi87

hehe.. its a reflection btw 🙂

14 01 2009
amuSy

Hello…
what A Feeling kn…
hurm… Setialah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s




%d bloggers like this: