pertemuan : yang tak terjangka dan yang ditunggu

10 01 2009

Tadi, kerana menghargai hidup berteman, dengan senang hati aku berpakaian selayaknya dan menunggu bas lebih sejam untuk ke Kota Bharu.

Jalan ke bandar agak cerah sejak 2 hari hujan menyepi. Dan bas yang kunaiki ternyata lengang.

Sedang dalam perjalanan dari Pasar Siti Khadijah menghala ke The Store setelah melintas jalan, 3 orang gadis bertudung labuh dan kain ungu berjalan dalam arah yang bertentangan denganku. Dan di tengah-tengah, gadis yang paling tinggi, memandangku dan aku perasan tentang dia.

Dia gadis yang kulihat kala menemani adikku menjalani ujian kemasukan ke tingkatan satu di Pasir Pekan. Dia juga menemani adikku. Bezanya aku sekeluarga, dan dia hanya dengan adiknya. Daripada perbualannya dengan kawan baru Abah yang dikenalinya situ, seorang pensyarah CELPAD UIAM Gombak dari Lundang Paku, dia dan adiknya menyatakan bahawa mereka berasal dari Skudai, Johor, dan kakaknya itu bersekolah di Panchor. Oh, sekali dulu dalam tingkatan 4 pernah aku ke situ untuk persiapan Hari Terbuka YIK 2003.

Kakaknya dan aku sempat bertukar pandang tanpa sebarang maksud dalam kebosanan menunggu, dan tadinya, melihat dia memerhatikan aku, aku mengangkat wajah dan secarik senyuman biasa kuberikan tepat ke anak matanya. Entah bagaimana balasannya tidak kuketahui kerna cepat aku berjalan melepasinya. Dan kuharap agar dia tetap baik-baik sahaja dan adiknya akan berjaya memasuki sekolah itu.

Usai urusan di pusat bandar, aku berjalan terus ke KB Mall, melewati lopak-lopak takungan air hujan yang masih bersisa mesti langit telah cerah selama 2 hari setelah memandikan kami selama 13 hari.

KB Mall telah agak sedikit berubah sejak kali terakhir aku membuang masa di situ, entah berapa bulan lalunya.

Dalam jam-jam aku di situ, berjalan tanpa sebarang tujuan khusus, sempat aku terserempak dengan 2 orang rakan dari Maahad, seorang sempat kutegur dengan mata yang cepat, dan seorang lagi hanya kulihat belakangnya.

Setelah dengan nekad aku ingin pulang malam, dan dalam mundar-mandir itu, aku terlihat dia, bersama kawan-kawanya, namun anak matanya tertuju ke arah lain. Hanya sekilas pandang tajam aku lantas mengenali raut mukanya yang dewasa. Berdebar dalam pura-pura tidak mengenalinya, aku cepat berjalan terus.

Beberapa detik kemudian satu mesej mendatangiku dan dia menyatakan telah melihat aku berpakaian sekian-sekian.

Aku hanya mengiakan, dan dia pergi bersama kawan-kawanya.

“Lama atau sekejap, kesendirian akan membuatkan kita kearifan sendiri”. Itu kata-kata dalam novel besar yang tak ingin kubesar-besarkan di mana-mana. Dan fikiran itu ada benarnya.

Aku terus menyendiri dan menunggu dengan harapan dia akan datang dan minum segelas jus lobak merah segar dan berbicara di depanku dengan gayanya yang matang dan bahasanya yang bersahaja.

Oh, kadang-kadang keinginan kita, pabila telah tidak berhasil semua usaha dan pasrah pada takdir, hanyalah mimpi tak tergapai tangan nyata. Dan aku terus menggawang kayangan indah.

Lenguh menunggu, aku menatap novel dengan penuh pengharapan, untuk mengetahui bahawa akhirnya doa itu tetap sebuah mimpi manis.

Pijar mataku pada aksara-aksara kemas di atas kertas putih, aku bangun dan berjalan-jalan di celah-celah kemewahan kebendaan sambil terus-terusan berharap tentang dia dan berkhayal dengan kemewahan sekeliling yang belum mampu kumesrai, tetapi pastinya akan!

Penat, lantas aku berpusing-pusing di celah-celah minuman sejuk ketika mesej darinya tiba, dan dia sebenarnya ada di sekitarku.

Aku masih lagi berharap ketika telefon genggamku berdetar dan mengeluarkan bunyi aneh. Oh, itu panggilan darinya.

Dari jarak sepelaung, dia memberitahuku arah tempatnya berdiri dan melambai ke arahku. Dan dari kejauhan itu, sempat kutangkap rona mukanya yang ceria dan terbuka. Dia akan menaiki basnya dan menamatkan percakapan 10 saat kami dengan ucapan selamat tinggal dalam bahasa asing, dan talian kami terputus.

Gesa-gesa aku beratur membayar yogurt di tangan dan terus membuntuti langkahnya yang telah sirna.

Entah bagaimana, beberapa jam sebelumnya, ada gerak hatiku yang menyatakan bahawa aku akan bertemu dengan seseorang yang kurang menyenangkanku. Dan perkara itu benar-benar terjadi. Aku bertemu dengan dia dan suami serta anak-anaknya. Kami berselisih namun aku tetap tidak mendekatinya. Dan aku tak harus menoleh lagi.

Menjejaki temanku tadi tidak mudah. Aku mencari-cari bas ke destinasinya. Terjumpa dan aku meninggikan badan mengintai sosoknya. Tapi kehampaan tetap degil.

Mengandaikan itulah basnya, aku menanti penuh sabar bas itu bergerak perlahan-lahan menuju destinasi, tanpa pernah berjaya melihatnya lagi malam tadi.

Dengan hati separuh rapuh, aku menapak kosong pulang ke rumah.

Dan dalam kesendirian itu, kearifan sendiriku memunculkan sebegini:

“Setialah dengan yang lama dan terpercaya, jangan sekali-kali terus memuja yang baru, kerna yang baru itu mula hadirnya sekejap dan belum pernah teruji pengorbanannya olehmu”

Terus aku tersenyum memahaminya, temanku itu.

Dan semoga ia terus baik-baik selalu di sisi keluarga dan teman-teman yang mengasihinya.

13

as-the-day-goes-01

 

away-they-have-gone 

– dedikasi buat yang pernah bergelak tawa bersama

– the pictures are the intellectual property of pravsworld.com and are used here for not-profitable purposes

4 Disember 2008, 3 pagi..





salam maal hijrah 1430h

4 01 2009

Beranjak detik kiraan waktu, menapak ke lebaran baru.

Tiba kita pada hari pertama, 1 Muharram 1430 Hijrah.


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini





selamat datang

13 09 2008

Selamat datang ke laman blog terbaru, MuhammadSidqi.





pari-pari kecilku

11 09 2008
Petang semalam di kafe HS, ketika sedang menunggu si dia, ada seorang rakan sekelas saya datang ke situ. Dia perempuan, isteri seorang artis nasyid. Bersamanya ada seorang kanak-kanak, perempuan dalam lingkungan setahun lebih umurnya. Saya kira itu anaknya. Sangat cantik!

Saya memerhatikan anak kecil itu memegang tangan ibunya, langkahnya sekejap melompat-lompat sekejap setapak-setapak. Lincah.

Tiba-tiba saya teringat akan Sabrina, gadis sunti yang pernah mencuri hati saya dengan pandangannya yang indah dan sentuhannya yang lembut.

Dua tahun lepas, saya berjumpa Sabrina di kampung, lantas saya jatuh hati dengan anak matanya. Tapi kemesraan saya terbatas.

‘Aidiladha tahun lepas, kami berjumpa lagi, dan ternyata Sabrina cepat berubah. Dari seorang yang pendiam, Sabrina jadi matang dalam usianya. Pandangannya indah tatkala merenung saya, buat pertama kali dalam hidupnya. Dengan malu yang tebal, Sabrina tersenyum manis kepada saya dan menyorokkan kepalanya. Tapi itu tidak lama.

Sabrina cepat mesra dengan saya. Saya menyapanya, dan Sabrina menjawabnya dengan senyuman daripada bibir dan gigi. Saya menyapanya lagi, dan Sabrina mula menjawab dengan kata-kata, petah dan yakin.

Saya tersenyum di depan anak mata Sabrina, dan Sabrina ketawa.

Saya menghulurkan tangan kepada Sabrina dengan sopan, dan Sabrina tidak melarikan diri daripada saya, tetapi terus mendekati saya, setapak dan setapak.

Sabrina, yang saya kagumi, datang kepada saya dengan mata yang bercahaya.

Buat pertama kali dalam hidup kami, jari Sabrina saya sentuh, dan Sabrina, seperti biasa, akan menggelekek ketawanya.

Saya tarik Sabrina ke atas ribaan saya, sambil terus berkata-kata padanya. Sabrina setia mendengar, dan sesekali Sabrina akan mencelah kata-kata saya. Petah dan matang.

Sungguh saya jatuh hati pada Sabrina!

Malang keintiman kami tidak lama. Abang Sabrina, Izz, datang kepada kami, cemburu barangkali, dan terus mengganggu kami.

Aduhai~

Izz yang sangat aktif dan lincah itu, mendambakan perhatian saya kepadanya.

Saya mesti adil.

Saya hulur tangan pada Izz, dan saya peluk kedua-duanya di atas ribaan saya.

Apabila hampir berpisah, Izz dan Sabrina melambai kepada saya dan berkata, “jumpa lagi Pak Cik Qi…”

Saya senang akan kedua-duanya, Izz, anak sepupu saya yang baru berusia 6 tahun, dan adiknya Sabrina, hampir 3 tahun.

Hangat terasa menusuk dalam kalbu kisah saya dan Izz dan Sabrina.

Anak rakan sekelas saya tersenyum apabila namanya dipanggil, “Sarah…”.

Anak-anak kecil yang suci dan indah. Tiada dosa, tiada noda, tiada cela.

Dan saya, mengimpikan anak-anak kecil itu, daripada rahim terpilih seorang perempuan bergelar isteri yang saya cintai, kerana pari-pari kecil yang indah itulah, pengikat kasih sayang kami, suami isteri yang bahagia. InsyaALLAH.

Saya mohon dan saya berdoa pada ALLAH.

Amin.






laju?

10 09 2008

45 words

Speedtest

Herm, laju ke tu? Penat jari menaip huhuhu.





nasi dingin

7 09 2008
Orang tua-tua berkata, tak elok makan nasi dingin, otak beku, lembab fikiran.

Tapi Abah, belajar sampai ke Al-Azhar Asy-Syarif, Kaherah, dan pernah antara 3 orang pelajar Melayu paling pandai, besarnya di kampung, selalu dengan nasi dingin.

Kata Abah, petang-petang balik sekolah, pergi ke dapur, buka periuk, kikis nasi dingin yang melekat pada periuk, dan makan, kadang-kadang dengan budu, kadang-kadang dengan sayur celur, kalau nasib baik, ada lagi ikan goreng pagi tadi.

Pagi-pagi sebelum dinihari, ketika letih menelaah, pun begitu juga Abahku.

Kitab-kitab Abah yang beratus buah di rumah, rasanya berkat Abah berjimat, dan mungkin nasi dingin jua hidangannya di Bumi Kinanah itu.

Tidak pula lembab fikiran Abahku itu, guru pertamaku.

Balik ke kampung, Ummi dan Abah, kadang-kadang menasihati kami, adik-beradik, tidak elok makan nasi dingin. Aku sedar bukan apa, hanya mereka inginkan yang terbaik untuk anak-anak ini, nasi yang masih panas meruap. Biarlah yang dingin itu mereka kunyah, pada mereka.

Tapi aku, anaknya yang sulung, terkadang degil.

Malam itu, selepas tengah malam, lapar datang meminta disuap.

Di dapur cuma ada nasi dingin.

Telur sebiji digoreng dadar kosong, dan semangkuk budu perahan asam limau nipis. Ape lagi yang menyelerakan tengah malam?

Nasi dingin disenduk daripada periuk, sejuk, dan telur dadar panas diletak di atasnya. Budu dicecah sambil gigi-gigi terus mengunyah.

Biarlah orang berkata akan lembab. Ini tradisiku. Cara hidup yang pernah mendewasakan Ummi dan Abah, nenekku dan datukku.

Nasi dingin, walau sejuk syahdunya hangat!


Sekitar 4 pagi, 31 Ogos 2008.




tag : myself

5 09 2008
Tagged by Epilog Pejuang
Answer the questions below, do a Google Image Search with your answer, take a picture from the 1st page of results, do it with minimal words of explanation
Tag 5 people to do the same once you’ve finish answering every question

1. The age you’ll be on your next birthday:


2. Place you want to travel to:

Masjid Al-Haram

Masjid An-Nabawi

Masjid Al-Aqso

Masjid Sultan Ahmed [Blue Masjid] of Istanbul

Venice of Italy


3. Your favorite place:

Refreshing Waterfall


In the Mist of the Cloud
Peaceful Kampung
Centre of Knowledge
Bibliophilic Hangout
“Ohh what a good rest!”
4. Your favorite food:

Fresh Orange
Cakes – Cheese & Chocolate
Sizzling Yee Mee
Lemon Chicken Rice
Gulai Kurma – Chicken & Meat
Sate
Ummi’s Rendang & Pulut Kuning

4. Your favorite pet:

Cute – Adorable – Curious
Fast – Tough – Masculine
6. Favorite color combination:

Yellow Purple Green
Yellow Pink Purple Blue
White Black
7. Favorite piece of clothing:

Tracksuit
Khaki Style
Army – Many Pockets
T-Shirt
Executive Attire
8. Your all time favorite song:

Harapan pada Ayah dan Ibu & Permata Ayah Bonda
9. Favorite TV show:

Like mimicking his facial expression :p
10. First name of your significant other/crush:

Arabic Translation is Needed
11. Which town do you live in:


Archway with the wooden Quran on its rehal – Symbol of Kota Bharu
12. Your screen name/nickname:

sidqi87 – 2006
13. Your first job:


Abah’s Typist and Secretary
Security Personnel – HKL & Prima Peninsula Setiawangsa
14. Your dream job:

A Good Speaker – Lecturer & Trainer

15. One bad habit that you have:

somehow lazy & procrastinating 😦
16. Worst fear:

No Fear
If having nothing in life – no hidayah no family no friend nothing to do
17: Things you’d like to do before you die:

Sa’adah Family
Enough Wealth for Family
Directly Support Al-Aqso & Palestine
Islamically Modernize My Kampung
Build a Good Educational Institution
18. The 1st thing you’ll buy if you get $1,000,000:

BMW 320i Sports
19. Your husband/wife:

In 2-3 years time insyaALLAH 😉


Tag
Najihah
iXa
sesiapa yang rajin :p